Thursday, February 5, 2009

BILA BEDUK BERBUNYI



MEMO UNTUK ANAK PENZINA.............



Kemuliaan mu di Sisi Tuhan.


Aduhai anak penzina,

Kau lahir di hina. Dikeji.
Tanpa dipinta, kau terpaksa menyusuri dunia yang zalim.
Meniti hari demi hari dengan memijak sembilu dan duri.
Tusukannya tajam menikam.
Maruahmu tercalar kerana dosa orang lain.

Hapuskanlah air mata mu.
Dengarkanlah bicara ini hanya untuk mu.
Biar pun ssejijik mana dirimu pada pandangan masyarakat, jangan sesekali kau
memandang jijik pada dirimu sendiri...
Kau berhak menjadi manusia terhormat...
Jandan kau sendiri menghukum dirimu keji, dan jangan sesekali mencampakkan dirimu
dalam kekejian.
Ingatlah, sedikit pun kau tak mewarisi dosa penzina.
Fitrah mu tetap suci bersih.

Ku terdengar jeritan batinmu,,
"Kenapa Allah menyeksaku begni?"
Tanpa noda dan dosa, lahir dipersenda.
Aaahh.... dunia penuh aniaya?"
Kau merintih sayu saban hari.
Pilu hatiku bila melihat kau terus berduka sambil mempersoalkan keadilan Yang Esa.

Lebih pilu hatiku bila kau turut memilih jalan hidup yang hina
semata-mata sebagai tanda protes pada-Nya.
ramai anak penzina membawa keturunannya menjadi penzina seperti
ibunya.
Nauzubillah!!!!
Aku tak mahu ia turut menimpa dirimu.

Dirimu berhak berada di kedudukan terhormat,
biar sehina mana pun insan yang melahirkanmu.
Jadilah terhormat di mata masyarakat apatah lagi terhormat pada pandangan ALLAH.
Pilihlah kehormatan bukan kehinaan....


Ketahuilah duhai anak-anak yang mulia,

Bukan Allah yang zalim padamu,
Maha suci Allah dari sebarang kezaliman.
Segala yang datang dari Nya pasti ada hikmah tersirat.
Sebaliknya , penzina itulah yang berdosa terhadpmu dan keturunanmu.
Allah sudah menunjuk jalan, sudah memberi panduan, sudah membuka peluang,
namun penzina itu tetap memilih jalan maksiat.
Sungguh jijik dosa penzina.....


Damaikan hatimu duhai anak...

Allah Maha Penyayang.
Dia mengujimu menjadi anak penzina kerana Dia tahu jiwamu sarat ketabahan.
Dia tahu kau mampu menhadapinya.
Allah mengetahui kemampuan kita lebih dari kita sendiri.
Dia pasti membeli kesabaranmu dengan harga yang tinggi.
Ganjaran syurga menanti di akhir setiap penderitaan hidupmu jika kau yakin pada Nya.
Yakinlah!!!
Hanya itu kesudahan terbaik yang menjadi impian setiap orang beriman..


Ketahuilah, ALLAH SWT memilihmu !..

Dia ingin kau mengerti betapa pedihnya dosa penzina mengazab orang lain.
Untuk apa kau mengerti?
Supaya di dunia fana ini, kau tidak mengulangi kesilapan yang sama.
Supaya dirimu todal terjebak kelembah kotor itu.
Sejarah hidupmu akan menyebabkan kau lebih matang berhadapan kehidupan.
Kematangan itu hadiah berharga dari Tuhan.


Ya... Allah melihatmu !...


Pernahkah kau terfikir?
Allah telah memilihmu menjadi anak penzina mungkin agar kau bangkit menyedarkan
masyarakt tentang kejijikan zina.
Agar kau menggoncang masyarakat yang hidup jauh daripada petunjuk wahyu.
Agar kau suluhkan mereka pintu menuju hidayah Allah.
Kamudian dengan "asbab" itu, Dia melimpahkan ganjaran pendakwah buatmu.


Tabahlah duhai anak...

Lupakan lah duka hatimu..
Jadilah penawar duka masyarakat.
Atau sekurang-kurangnya jadilah penawar kepada insan yang melahirkanmu agar kembali
ke pangkal jalan.
Usaha berdendam terhadp dirinya kerana dendam itu tak menyumbang pada kebahagiaan.
Pandanglah dirinya sebagai musafir dunia yang keliru mencari jalan pulang.
Pandanglah dirinya dengan kaca mata dakwah dan kasih sayang.
Akuilah, dia tetap IBU MU...
Sampai bila kau ingin menghukum dirinya dengan keterlanjuran silam?
Mungkin saat ini, dirinya sedang merindui taubat.
Bantulah IBU MU....



Duhai anak-anak yang di cintai,

Pulihkian keyakianan diri.
Penilaian dirimu terhadap dirimu sendiri .
Teruskan melangkah dengan kecekalan hati.
Bangkitlah membina kemajuan diri.
Celikkan masyarakat akan kemuliaan diri mu.
Celikkan masyarakat akan indahnya hidup bertuhan.
Celikkan masyarakat akan keadilan Nya.


Salam. sampai berjumpa lagi



.

2 comments:

Wessy Boesrony said...

indahnya tulisan ini....membangkitkan semangat, memahami hikmah dan memuji kebesaran Allah,membuatku meneteskan air mata bahwa setiap perjalanan hidup syarat akan makna.

SIREH JUNJUNG said...

ini lah kehidupan dan lumrah alam...manusia di jadikan sedemikian rupa dengan berbekalkan akal untuk takhta yang lebih tinggi dpd segala2nya, namun ia tewas ....sama2 renungkannya. tks kerna mampir...